Balada Anak Kost : Anak yang Paling Setrong!

September 27, 2016 /
Kostan adalah tempat dimana aneka ragam manusia dari berbagai belahan daerah dengan bahasa, adat dan budayanya yang berbeda-beda menetap dan tinggal untuk sementara waktu.

Sementara dong bray, masa seumur hidup ngekost mulu, gak enak!

Kostan itu ibarat batu loncatan sebelum lo punya tempat tinggal sendiri. Ibaratnya buat membiasakan diri hidup mandiri dan survive dengan kerasnya kehidupan disana, ceileeeh.

Udah mah sendiri, jomblo lagi!
Ini baru anak kostan paling setrong!

Lo gak pernah ngekost?
Tapi kalo main-main ke kostan temen pasti pernah dong, ya kan?

Ngomongin soal kostan..
Pastinya ada banyak cerita dan kejadian menarik selama lo tinggal atau main dikostan. Mau tau apa aja penderitaan, kengenesan sekaligus keseruan dan keasikan sampai lupa pulang selama berada dikostan? Cekidot!


1. Bebas dan Merdeka


Anak Kost Bebas Merdeka

Anak kostan itu bebas dan merdeka. Mereka bisa sesuka hati berbuat apa saja tanpa diketahui oleh siapapun terutama keluarganya dirumah. Tak jarang lingkungan sekitar pun acuh tak acuh dengan mereka.

Saking asiknya dengan kebebasan yang didapat dan jauh dari pengawasan orang tua, mereka ini jadi lupa diri dan terbawa arus pergaulan bebas yang terkadang melampaui batas.

Selama duit transferan dari orang tua/gajian lancar, pulang bukan suatu keharusan.

Makanya udah gak asing lagi kalo lo pada liat di kostan banyak yang mabok-mabokan gak jelas, sebagian mungkin ada yang narkoba dan obat-obatan terlarang, ribut dan rusuh, sok jadi jagoan seolah-olah bapaknya itu orang yang paling berpengaruh di negara ini menurut majalah Forbes.

Tapi.. ada tapinya bray!

Sepandai-pandainya tupai melompat, akhirnya tisoledat juga.
Semua perbuatan ada balasannya.
Ada sebab, ada akibat.

Itu hukumnya..

Lo boleh sekarang ini menikmati kebebasan dan kemerdekaan semu yang sekarang lo nikmati. But, one day, lo akan kena batunya sendiri bray, entah itu elu yang mengalami, atau orang terdekat yang paling lo sayangi.

Apa artinya kebebasan kalo mengganggu hak orang lain?
Apa artinya kemerdekaan kalo orang disekitar lo belum terpenuhi haknya?

Aduh gue ngomongin apa coba ini?
Kejauhan. Terbawa neng susana, *ehh suasanaaa maksud gue bray ~ah elah.


2. Tanggal Tua Vs. Tanggal Muda


Tanggal Tua Vs. Tanggal Muda

Ini mah semua penghuni kostan juga bakal ngerasain, mau anak kuliahan atau yang udah kerja sekalipun. Udah jadi hal yang biasa bagi anak kostan di akhir bulan saat tanggal lagi tua-tuanya, dimana dompet lagi cekak-cekaknya, makannya pasti itu-itu aja; Indomie, dkk. dengan berbagai varian dan rasa yang pernah ada :'(

Terkadang mendadak rajin puasa sunnah senen-kamis demi menekan angka pengeluaran yang sebenernya udah di teken banget dari minggu ke-2 atau ke-3 :(

Tapi begitu tanggal muda datang, liat mini/supermarket berasa liat neng keket. Suka khilaf; segala macem dibeli, diluar dari list kebutuhan selama satu bulan. Apalagi suka pinter banget ngasih diskonnya :(

Sehingga hati ini seringkali berkata, "ah bulan depan juga ada uang lagi, kalo gak beli sekarang, itu barang bisa raib di embat orang."


3. Sudah Mamah Transfer


Ini SMS yang paling ditunggu-tunggu banget bray!
Lebih penting ketimbang SMS dari pacar lo sendiri!

SMS Pacar

Lo bayangin aja..
Pacar lo paling isi SMS-nya apa sih?
Paling gini doang..

Sayang, kamu lagi dimana?
Dikostan.

Sayang, kamu lagi apa?
Tiduran.

Sayang, udah makan belum?
Belum :(

Sayang, jalan yuk?
*gak bales; pura-pura ketiduran.

Beda ceritanya kalo emak/bapak lo yang nge-SMS.
Meski jarang, tapi isinya singkat, padat, berimbang, jelas dan berbobot. Dimana isi dari SMS itu menunjukan tingkat kepedulian berlebih terhadap elu pada bray.

Isi SMS-nya tuh kurang lebih kek gini..

Sudah Mamah Transfer

"Sudah mamah transfer."

SMS pacar lo yang menggambarkan rasa sayang dan peduli sama lo barusan itu kalah telak sama SMS yang cuma sekali ini, dan gak minta balasan apapun!

Selain itu, bedanya jauh banget bray kalo kita gak bales SMS-nya.

Kalo lo gak bales SMS dari pacar lo; kuping lo panas, polo otak lo mendidih terus netes-netes keluar dari lobang telinga.

Tapi kalo lo gak bales SMS dari emak/bapak lo; hati lo adem, tentrem, nyaman, damai, indah permai bray. Apalagi ketika emak/bapak lo nge-SMS lagi..
  • "Pulsanya udah sekalian mamah isiin."
  • "Uangnya cukup/kurang?"
  • "Mamah lebihin uang transferannya, jangan boros-boros ya."

Ya kan? cesss banget rasanya coy!
Ibarat panas-panasan nemu es jeruk, rasanya cesss-plong nyoooy - ahh ikkeh ikkeh tamagochiii~.


4. Kerja Part Time


Demi menambah pundi amal sctv, ehh ko jadi sctv sih..

Demi menambah pundi-pundi keuangan, terkadang anak kostan mau ngerjain apapun.

Inget ya, yang penting halal!
Bukan menghalalkan segala cara demi mendapatkan sebuah kekuasaan, ups.

Biasanya anak kuliahan, buat meringankan beban orang tua atau cari-cari pengalaman dan lebihnya buat nambah-nambah uang jajan, kerja part time ini cocok banget dan paling banyak dicari. Tinggal menyesuaikan, menyusun, dan mengatur pembagian waktunya aja.

Simple ya?
Muke lo simple!

Seminggu, dua minggu, okelah..

Udah berbulan-bulan kerasa; lelah, letih, lesu, muka kusam, kurang bergairah, berminyak, jerawatan, komedoan, ketombean, dan rorombeheun atulaaah :(

Tapi ya, dinikmati aja. Kalo pusing, obat banyak di apotek, ya kan?
Intinya jangan dibikin ribet, cukup muke lo aja yang ribet.


5. Kostan Dijadiin Basecamp


Bahasanyaaa, basecamp..

Tapi ini pasti banget lah bray, mau itu anak kuliahan atau kerja, apalagi deket sama temen-temennya, kostannya pasti dijadiin basecamp. Lebih tepatnya tempat buat singgah atau kumpul-kumpul bray.

Ciri-ciri dari kostan yang dijadiin basecamp tuh kurang lebih aksesnya mudah, gak terlalu rame dan cenderung sering sepi, dan paling penting bebas merdeka.

Asik bray, rame-rame ngumpul..

Cengin satu sama lain, motoin temen yang molornya gak kontrol, corat coret komuk temen yang lagi molor, main kartu, gadang bareng, curhat, ngomong ngaler ngidul sampai sok-sokan ngomongin politik dan pemerintahan yang amburadul padahal kita sendiri gak ada kontribusi yang berarti untuk memperbaiki negara yang tanpa sadar kita caci dan maki ini. uuh so sad :(

Tapi di satu sisi..
Kadang gerombolan ini otaknya ditinggal di laci.

Tereak-tereak, nyanyi-nyanyi, ketawa-ketawa macem monyet yang tinggal di hutan. Gak mikirin nasib tetangga atau penghuni kostan lainnya yang barangkali lagi istirahat atau sakit. Apalagi kalo sakit gigi, behh sempak bener bray; nyut-nyutannya nambah parah.

Ini anak sekolahan/kuliahan nih biasanya. Gak semuanya sih, tapi ya ada aja yang kek gitu. So, plis deh, tenggang rasa dan sikap saling menghormatinya ditebelin lagi, kan waktu SD di ajarin. Gak masuk ya?


6. Beresinnya Seharian, Pecahnya Hitungan Jam


Siapa sih yang suka sama tempat apalagi kamar yang berantakan?

Semalas-malasnya orang, pasti pengen lah beresin kamar atau tempat dimana ia sering berdiam diri, ya gak?

Begitupun dengan kamar kost.

Selain diberesin, kadang tata letak ruangannya diganti-ganti biar gak ngebosenin. Berhubung gak ada kegiatan, seharian itu geser sana-geser sini, angkat sana-angkat sini, nyapu, ngelap, ngepel, nyemprotin pewangi ruangan, dan aktifitas bersih-bersih lainnya.

Beuhh! Udah wangi banget pokoknya!
Jauh dari kesan kamar kotor dan bau.

Pas lagi asik-asiknya tiduran menikmati kamar yang nyaman dan asri serta harum mewangi setelah seharian capek beresin kamar, tiba-tiba handphone bunyi..

"Nyet, gue sama anak-anak otw kostan."

WTF!?
Lo tau sendiri apa yang terjadi bray :(

Plis deh, buat yang seneng main ke kostan temennya, jangan berantakin seenaknya, main sih main, tapi kalo udah ya diberesin lagi. Bukan bertamu itu namanya ai sia :'(

Bray, kalo elu punya cerita dan pengalaman yang unik dan lebih asik dari lagunya Ayu Ting-Ting, ceritain dong pengalaman lo dimari. Yo bay!
Previous
Next Post »

Mau dapetin update-an terbaru untuk setiap artikel dan tulisan menarik dari blog Bete Gak Sih?

Subscribe aja bray!