3 Tipe Orang yang Gak Pantes Lo Jadiin Temen

April 01, 2016 /
Cerita dibawah ini berdasarkan pengalaman, pengamatan, dan pendapat pribadi serta opini dari sejumlah orang. Jika ada kesamaan nama tokoh, tempat kejadian ataupun cerita, itu adalah kebetulan semata dan tidak ada unsur kesengajaan.

I thought we were friends

Pilihlah temen yang baik-baik aja..

Dulu.. waktu masih alay-alaynya, dimana tulisan besar kecil ditambah angka dan symbol gak jelas mengisi karakter tulisan dalam pesan singkat masih sangat populer, gue sering banget denger nasihat diatas dari Ibu dan Bapak gue.

Namanya juga remaja sok jagoan, nasihat tersebut gue hiraukan dengan berkilah dan mengatakan, "ya temenan mah sama siapa aja kali, mana tau suatu saat nanti kita butuh terlepas dari baik dan buruknya orang yang dijadikan temen tersebut."

"yang penting gak kebawa pengaruh buruknya, andai kata punya temen yang jelek," tambah gue waktu itu.

Sekarang, gue udah gede..

Otak gue berfungsi dengan semestinya, dan alhamdulillah..

Nalar dan juga logika gue masih bisa bedain antara realita dan drama korea, dimana gue masih bisa bedain antara orang yang pantes buat dijadiin temen, dan orang yang gak pantes buat dijadiin temen.

Inget! temen, bukan sahabat.

Dari namanya aja udah beda, ya maknanya juga pasti beda dong.

Kalo dari sudut pandang gue bray..

Temen adalah orang yang kita kenal dalam kurun waktu yang gak begitu lama sampai akhirnya elu, atau dia lupa. Sedangkan sahabat adalah orang yang kita kenal dengan baik segala sesuatunya, gak mungkin lo lupain, dan dia selalu ada bersama kita, kapanpun, dan dalam kondisi apapun.

Kenapa gue mendefinisakan temen kaya gitu?

Karena gue merasa seperti itu..

Lo bayangin aja..

6 tahun makan bangku di sekolah dasar (SD), 2 atau 3 tahun makan papan tulis di sekolah menengah pertama (SMP), 3 tahun makan meja di sekolah menengah atas (SMA), 3-4 tahun makan ati di Universitas, bertahun-tahun jadi orang kantoran dan kerja diperusahaan, dan di setiap tingkatan tersebut, temen gue silih berganti dan lupa satu sama lain.

Kalopun gue inget, atau dia yang inget.
Kadang lupa namanya, inget rasanya. Ehh.. maksud gue inget komuknya!

As you can see..

Dari banyaknya orang yang gue kenal dan gue lupa dalam kurun waktu tersebut, beberapa diantaranya ada yang gak pernah bisa gue lupain selain dari cinta monyet, babi, uler, kadal, buaya, kecoa, dan cinta pertama, yaitu sahabat.

Dan gue yakin..
Elu juga merasakan hal yang sama, iya gak?

Berikut gue kasih tau tipe-tipe orang yang gak pantes lo jadiin temen berdasarkan pengalaman, pengamatan, kesaksian, dan sudut pandang gue terhadap orang-orang yang datang dan pergi dari kehidupan gue.

Anyway..

Tulisan ini gak bermaksud bikin elu memiliki sikap introvert atau selektif terhadap orang yang deket dengan elu.

Gue cuma berusaha ngasih tau kalo ada orang dengan tipikal A, B, C, sampe Z yang kurang baik kalo di jadiin temen. Terkecuali, kalo elu bisa melindung diri dari terkontaminasinya sifat dan kepribadian elu gara-gara doi.

Cekidot!


1. Nasehatin orang, tapi sendirinya lebih pantes di nasehatin.


Ini orang, gue yakin pasti ada dalam kehidupan lo.

Awalnya lo curhat soal suatu hubungan sama doi karena di awal, lo merasa doi adalah orang yang punya pemikiran dan pandangan yang terbuka (toko kali buka), dewasa, dan baik.

Di akhir cerita, doi kasih lo suatu nasihat yang sebenernya belum tentu ngasih solusi, dan justru masalah lo tambah menjadi gara-gara dengerin nasihat doi.


2. Ngomong kaya orang bener, tapi sendirinya perlu dibenerin.


Gue sempet nyaksiin dan denger cerita terkait orang model begini..

Ceritanya gini..

Ini cewek lagi curhat soal cowoknya yang keterlaluan menyikapi doi kalo lagi berbohong dan ketauan main-main dibelakangnya.

Kemudian itu orang bilang, "gue aja gak pernah kaya gitu sama cewek gue."

Iya sih.. mungkin gak pernah, orang doi pelaku pembohong dan tukang mainin cewek.

Kenapa gue tau?
Karena belakangan, si ceweknya sendiri yang cerita.

Belang banget tuh orang!

Ya lo kalo curhat sama orang model begini, bukan solusi yang lo dapet, tapi jalan pintas menuju keputus asaan.


3. Ngasih bualan, bukan kepastian


Ini orang paling kocak bin ajaib yang pernah gue temuin dan sempet gue denger ceritanya!

Asli bikin ngakak bray!

Ceritanya gini..

Ini real pengalaman gue pribadi, biar lo ngerti..

Lo bisa baca tulisan gue sebelumnya terkait hubungan gue yang ancur gara-gara orang gak jelas disini.

Disitu disebutin siapa orangnya, dan gini ceritanya..

Cowok setengah mateng (gue rasa) tersebut, ngasih bualan yang najis banget buat ceweknya, dan terkesan sinetron murahan dengan budget under 3, 5, atau 7 Milyar-an lah.

Cowok itu bilang gini, "kalo gue gak bisa sama lo, gue mau tattoo badan gue pake nama lo."

Di tattoo-nya dibagian apa, gue gak peduli.

Namun yang jelas, setelah berakhirnya hubungan murahan tersebut si cowok itu gak pernah keliatan atau ngomong nyinggung-nyinggung soal tattoo tersebut.

Selain itu, gue juga sempet denger percakapannya yang kurang lebih sih kaya gini bray..

Ceritanya, kedua orang yang lagi merajut cinta seharga dua juta itu mempermasalahkan soal kepercayaannya yang berbeda, dimana keduanya bersikeras dengan kepercayaannya masing-masing.

Tapi entah kenapa terlontar perkataan yang menggelikan dari cowoknya yang gue rangkum dengan kata-kata gue sendiri, cowok itu bilang,

"gue pengen kita hidup ditempat dimana hal semacam kepercayaan kaya gini tuh gak dipermasalahkan, gue pengennya lo sama gue aja tanpa ada gap kaya gini dari kedua orang tua kita, termasuk kepercayaan."

Jadi maksud doi tuh gini bray..

Doi ini pengennya hidup ditempat yang bebas, berdua aja sama ceweknya tanpa perlu mikirin dan memperdulikan apa yang dikatakan oleh orang tuanya.

Semacam lari dari kenyataan kali ya?

Pokoknya.. apapun demi cinta dan bahagia, seperti apa yang biasa dilihat di sinetron-sinetron, drama, dan telenovela. pffftttt

Gue heran, itu orang abis nonton dan makan apa sampe segitunya?

weka weka weka wekakakak..

Waktu gue denger percakapan ini, sumpah bray!

Dalem hati gue bilang, "are you f*cking kidding me? for real!? that's the most funniest mention I've ever heard in my entire f*cking life!"

Lo pengen hidup dimana aturan atau batasan kaya gitu gak ada tanpa perlu merasakan tekanan dari keluarga ataupun lingkungan sekitar?

Saran gue, lo bikin aja negara, budaya dan agama lo sendiri bray! ah elah!
Kalo gak bisa, ngimpi aja seumur idup lo!

Atau.. kalo perlu lo balik lagi ke emak lo dan minta buat di masukin lagi ke rahimnya terus minta di lahirin lagi di negara dan budaya yang mana hal yang lo mau itu bisa dilakukan.

Ini termasuk statement yang menurut gue bakalan ada pro dan kontranya. Jadi, suka-suka elu mau kemana, yang jelas, buat gue pribadi hal tersebut adalah salah - atas dasar apa yang gue percayai selama ini, dan gue gak mau di cap sebagai anak durhaka.

Bisa-bisa gue jadi maling kundang kedua bray, dikutuk jadi bata, atau genteng, karena batu udah ada di season pertama.


Gue rasa itu aja sih..

Kalo lo pembaca yang baik, mungkin lo merasakan penyampaiannya teramat sangat menggebu-gebu dan berapi-api. Sengaja gue buat demikian, lagian emang agak sedikit baper juga sih guenya.

Gue masih gedek sama sejumlah orang aja bray, beberapa diantaranya, dan salah satu yang utama gue ceritain di atas - sebut saja namanya Satria Baja Pink Imut Lucu Najisin Iiiih. Sekian, yo bay!
Previous
Next Post »

Mau dapetin update-an terbaru untuk setiap artikel dan tulisan menarik dari blog Bete Gak Sih?

Subscribe aja bray!