The Story of My F_cked Up Relationshit

September 27, 2015 /
Awalnya gue agak ragu buat menceritakan getirnya kisah percintaan gue ini bray. Berkat dukungan keluarga, sahabat dan teman-teman terdekat gue, maka gue memberanikan diri mengenang kembali semua kisah yang pernah gue alami bersama doi, wanita yang selalu gue puja sebelumnya, 8 tahun yang lalu.

Yaa.. 8 tahun lalu!
Waktu dimana pertama kalinya gue berjumpa dengan wanita yang membuat gue jatuh hati padanya. Gak pernah sekalipun gue menyukai seseorang hanya dalam satu kali tatapan muka, yang padahal doi sendiri gak mungkin liat gue.

Kali pertamanya gue liat doi adalah ketika masa-masa ospek atau MOPD, MOS atau apapun itu yang elu sebut di sekolah elu dulu atau sekarang ini. Dimana waktu itu gue masih mengenakan seragam SMP, begitupun dengan doi yang juga mengenakan seragamnya yang benar-benar mencolok dan berbeda dibandingkan dengan siswa lainya. Seragamnya berwarna hijau, warna favoritnya yang gue tau selama ini :)

Gila bray, gue bener-bener kesemsem banget waktu itu sama doi!
Anjir pengen banget gue pacarin sore itu juga, tapi ada daya..

Itu adalah pertemuan pertama sekaligus terakhir kalinya gue ketemu sama doi sampe gue lupa dikelas mana doi berada. Hingga akhirnya 1-2 tahun berlalu belajar disekolah yang sama dengan kelas yang berbeda, akhirnya gue ketemu lagi sama doi.

Sayangnya, gue ini tipikal orang yang gak terlalu berani untuk mendekati wanita yang disukai. Yang cuma bisa gue lakuin adalah berharap kalo doi juga suka sama gue. Bahkan sampai kita lulus SMA pun, belum pernah sekalipun gue berbicara sama doi. Kalo sekedar bertatap muka, buat gue sering banget. Tapi entah kalo buat doi.

Singkat cerita, setelah acara kelulusan usai, berbulan-bulan lamanya gue sempet menjalin hubungan dengan seorang wanita, tapi bukan doi (wanita yang gue idam-idamkan selama ini). Terasa aneh rasanya menjalin hubungan dengan seseorang yang gak terlalu gue sukai apalagi gue sayangi.

Sampai suatu hari, gue iseng buka facebook. Begitu liat timeline beranda akun gue, gue liat temen gue berteman sama doi, cewek idaman gue. Gak banyak cingcong, langsung gue tancap gas "add friend" sebagai awalan yang entah nantinya gue harus gimana buat dapetin kontak doi.

Harap-harap cemas gue menanti pemberitahuan diterimanya permintaan pertemanan gue itu.
Dan taraaaaaaa...
Gue pun berteman dengan doi sampe gue girang sendiri.
Alay sih.. tapi ya namanya juga lagi seneng bray! ah elahhh..

Gue stalking timeline doi, beeuhh abis berantem coy ama cowoknya!
Gue sih gak mau ikut campur aja, diem dan gak pernah sekalipun nyoba buat masuk apalagi memanfaatkan kesempatan yang ada. Karena gue bukan tipikal orang yang senang merusak hubungan orang lain meskipun pengen banget rasanya ada buat doi :)

Jodoh emang gak kemana, selang ribut-ribut nya itu. Doi udahan sama cowoknya, terus sesekali gue komenin statusnya dan sempet chattingan beberapa kali dengan doi.

Sampai akhirnya gue dipaksa sama temen gue buat minta nomor handphonenya doi.
Sumpah gue bingung gimana gue mintanya waktu itu, kalo gue minta takutnya doi gak mau dan bilang, "ngapain minta nomor handphone? kan biasa chatting di facebook."

Tapi Tuhan emang baik sama gue, doi kasih tuh nomor handphone dan lanjut ber-sms ria bersama doi. Disana gue jujur sama doi kalo gue sebenernya lagi menjalin hubungan dengan cewek lain tapi gue gak suka, soalnya gue lebih suka sama doi dan rasa suka gue sama doi itu tetep sama sejak pertama kali gue ketemu. Malah rasanya bertambah begitu gue bisa berbicara langsung dengan doi meskipun itu melalui SMS.

Dan lu tau apa jawaban doi ketika gue bilang kalo gue lagi pacaran sama cewek dan bilang kalo sebenernya dari dulu gue suka sama doi?
Doi bilang, "ya kalo emang suka sama gue ya udah tinggalin cewek lu yang sekarang."
Kurang lebih kaya gitu deh bray, gue agak-agak lupa soalnya hehe

Hari itu juga, tepatnya sore itu juga jam 3. Gue minta ketemu sama pacar gue, dan malemnya gue ngobrol sama cewek gue itu yang sejujurnya, kalo gue lebih suka sama cewek lain dan gue bilang siapa doi dan kenapa gue suka sama doi.

Lu tau apa yang gue dapat?
Tamparan yang mendarat dengan cepat dan kerasnya di pipi kanan gue.
Anjrit malu kali gue waktu itu bray di tampar di depan umum.

Tapi tak apalah, buat gue gak masalah, selama hal tersebut membuahkan hasil yang baik.

Setelahnya, gue langsung SMS cewek idaman gue itu, gue bilang udah putus.
Langsung nyosor aja sih gue waktu itu, gue ajakin pacaran terus ketemuan.
Dan doi mau! hahaha.. anjir bray senengnya gue waktu itu.

Beberapa hari kemudian, gue ketemuan sama doi.
Dan pertemuan itu, pertemuan pertama kalinya gue sama doi termasuk pertemuan yang terakhir kalinya karena setelah itu doi pergi ke luar kota buat nerusin pendidikanya. Gue pun sama, tapi kita beda kota. Miris banget sih, baru aja pacaran udah jauh-jauhan.

Seiring berjalannya waktu, hubungan kita baik-baik aja. Namun baru aja berjalan beberapa minggu, doi udah gak jujur sama gue bray. Entah kalimat atau kata apa yang tepat buat bilang kalo gue ini bisa tau gitu aja apa yang doi lakuin dibelakang gue, bukan karena stalking socmed apalagi mata-matai doi karena lu tau sendiri kan kita terpisah jarak dan waktu.

Pokoknya, ya gue tau aja.

Sebenernya gue sih masih cuek waktu doi ketemuan sama mantanya di kota sana..
Tapi gue penasaran, gue coba tanya sama doi, ngetes ceritanya.
Doi mau jujur gak nih sama gue?

Ya gue tanya lah, lu seharian kemana aja dan sama siapa?
Doi bilang daftar universitas dianter pamanya dan sendirian!
See? that's a fuc_king liar out there!

Oke fine, gue diemin aja meski sakit rasanya baru aja gue pacarin udah berani boongin gue, dan parahnya masih aja ketemuan sama mantanya yang gue juga tau siapa mantanya itu karena masih satu sekolah dengan kita. Apalagi kelakuan mantanya itu yang gak banget buat gue.

Time goes on and gets so heavy bray..

Kebohongan-kebohongan mulai doi lancarkan dengan aksi-aksi yang terkadang gak sesuai nalar dan logika gue waktu itu. Gue gak mau nyebutin satu persatu, karena gue gak terlalu suka mengumbar kejelekan orang. Namun yang jelas, every single years, my day is totally fu_ked up! karenanya.

Sampai suatu ketika gue udah mulai gak tahan dengan kebohongan dan kemunafikanya itu, gue sebutin satu persatu dalam pesan singkat, telpon dan tatap muka secara langsung tentang apa yang gue tau selama ini dan apa yang doi sembunyiin dari gue selama ini.

Doi pun minta maaf dan ya gue selalu memaafkanya, kala itu ketemu disalah satu pusat keramaian di jantung kota Jawa Barat. Sampe gue nangis-nangis bray dibuatnya, sumpah gak pernah gue nangis gegara cewek kecuali ibu gue sendiri! Mungkin ini ya yang namanya cinta mati kaya lagunya Mulan Jamaah itu? haha!

Gue tiap kali nangis kalo udah harus berpisah dengan doi, berpisah dalam artian gue pulang ketempat gue berada dan kembali berjauh-jauhan, lagi!

Emang LDR itu taik banget dah bray, tapi esensi yang didapat ketika ketemu itu..
Beuh! aje gile bahagia yang dirasa itu gak ada duanya bray.
Masalahnya adalah waktu berasa begitu cepat berlalu, ah elahhh.

Sayangnya, doi masih saja selalu menutupi sesuatu dari gue dan tiap kali ditanya jawaban yang doi berikan adalah kebohongan :)

Dari sana gue mulai ragu sama doi tapi gue gak mau gitu aja menyudahi hubungan yang udah bertahun-tahun kita bangun dengan modal dan perjungan yang gak terhitung lagi berapa besaran, berat, dan jumlahnya apalagi jika dinilaikan dengan uang, ceileeehhhhhh!

Intinya, 4 tahun menjalin hubungan denganya, dipenuhi dengan berbagai macam rasa, semua ada! Lebih dari rasa yang dimiliki oleh permen nano-nano yang cuma ada rasa manis, asem, pahit, rame rasanya!

Oh ya, mungkin rasanya akan tampak seperti semuanya salah doi (meski ya begitu adanya)
Tapi gue juga akan menceritakan gimana sikap gue terhadap doi :)
Mungkin sebagian dari elu akan mendukung atau bahkan menentang gue.
Well, itu semua tergantung cara elu menyikapi dan memandang semua ini.

Gue menjadi orang yang mungkin bisa dibilang overprotective terhadap cewek gue sendiri.

Kenapa?
Karena lu tau sendiri..
Doi demen banget boongin gue dan nyembunyiin hal-hal yang gak pernah gue sukai selama ini.

Makanya, hal yang selalu gue tanyain itu selalu itu-itu aja.
Karena gue cuma mau tau sekaligus ngetes doang sampe mana doi mau jujur sama gue.

Hal yang selalu gue tanyain adalah..
Lagi dimana dan sama siapa?
Siapa cowok yang deket sama elu?
Itu aja!

Dan setiap kali doi deket cowok lain, gue selalu nyoba buat setidaknya tau siapa cowo itu, gimana latar belakangnya, sifat dan kepribadianya serta riwayat percintaanya hahaha..

Kalo gue udah tau, biasanya bakalan gue larang doi buat terlalu dekat dengan cowok tersebut, karena gue tau yang namanya cowok kalo udah ada maunya, baik nya di awal doang, begitu udah dapet apa yang di mau, itu cewek ya ditinggalin!

Ya gue cowok dan gue juga suka bersikap seperti itu sama cewek lain sebelum doi :)
Meski emang gak semua cowok kaya gitu, tapi mayoritasnya emang gitu.
Cowok baek-baek tuh hanya segelintir doang, dan jadi kaum minoritas di dunia ini.

Jadi, buat cewek-cewek yang kebetulan baca, semoga elu semua tersadarkan kalo gak semua cowok itu baik karena beneran baik dari hatinya, dan gak semua buaya itu adalah lelaki! karena buaya juga ada yang betina.. Bingung? Gue juga!

Intinya, dijaman edan kaya gini, udah susah dan jarang, termasuk langka banget nemu orang yang bener-bener baik hatinya dan gak punya niat lain dibelakang kebaikannya yang manis banget itu :)

Tapi, kalo elu ketemu sama orang macem itu, tolong jangan sia-siain doi karena doi bisa berbuat apa saja buat elu, apa aja bakalan doi lakuin dan korbanin cuma buat elu.

Lets back to the story..

Sekarang adalah tahun kelimanya gue menjalin hubungan dengan doi, tepatnya dua bulan yang lalu hubungan gue sama doi masih terbilang baik-baik aja.

Sampai suatu hari doi harus pergi ke luar kota demi memenuhi panggilan kerja bertemu dengan banyak orang dari berbagai belahan bumi Indonesia ini dan berkumpul disatu tempat yang sama.

Gue cuma berpesan sama doi waktu itu, jangan pernah nyembunyiin sesuatu dari gue, ketika gue tanya, jawab aja sejujurnya dan yang paling penting adalah, jangan sampe elu macem-macem dan lupa sama gue. Itu aja, dan doi iya-in..

Setelah itu, 2 minggu berlalu gue gak pernah dapat kabar yang jelas darinya.
Sampe gue bela-belain begadang semaleman cuma buat nunggu kabar darinya walau hanya sebatas pesan singkat atau lewat instant messaging kalo doi itu disana sehat dan baik-baik aja.

Setiap kali gue hubungi, gak pernah doi gubris. Sekalinya digubris dingin banget dan ketika dihubungi lewat IM pun, hanya dibaca doang dan gak dibales!

Ya gue merasa ada yang salah dan gak bener aja sama doi, gue berusaha buat tenang tapi gak bisa. Selalu ada saja bayangan, dan kilasan tentang keseharian doi disana yang "katanya" sibuk banget sampe-sampe dari pagi hingga magrib itu masih didalam kelas training.

Lu tau apa bray?
Itu semua boong, dari apa yang gue liat sambil verifikasi melalui temen gue yang ada disana, kenyataanya tidaklah seperti itu :)

Hari-harinya, fine-fine aja, gak ada aktifitas berat yang dilalui, seberat-beratnya aktifitas hanya karena dituntut untuk bisa aja, kan namanya juga tuntutan pekerjaan.

Yang bikin berat harinya doi adalah, harus selalu berbohong dan mengikuti pergaulan yang sama sekali gak cocok dengan doi.

Lu bayangin aja, dimana letak baiknya kalo malem-malem cowok main ke kamar cewek sampe larut banget atau sebaliknya? Dimana letak kebaikanya?

Ini yang paling gak bisa gue terima bray!
Gue marah semarah-marahnya, kasar sekasarnya dan ya gue sadar gue gak seharusnya melakukan hal kaya gini. Tapi ini semua berkat kelakuan doi yang selalu aja kaya gini setiap tahunya, ditambah lagi setiap kali doi gini, gue selalu teringat dengan semua masalah yang pernah doi perbuat.

Namun, dibalik rasa kesal dan marah gue sama doi, gue masih sayang banget sama doi. Gue gak mau doi jadi orang yang berbeda dari sebelumnya. Padahal sebelumnya gue sama doi udah menyusun rencana masa depan berdua, doi punya target begitupun dengan gue. Doi bersikeras ingin membahagiakan kedua orang tua dan adiknya, gimana pun caranya. Begitupun dengan gue yang berusaha membangun sesuatu buat doi, dan sekarang terbengkalai gitu aja yang gue sebut, "rumah".

Gue gak mau bercerita terlalu banyak tentang gimana aja doi dua bulan terakhir ini, dekat dengan siapa doi selama ini, apa yang doi sembunyiin, dan apa yang doi lakuin selama ini dibelakang gue, karena setiap kali gue inget, gue selalu sakit hati!

Hal yang benar-benar membuat gue sakit hati dan gak pernah bisa gue lupain adalah..
Ketika gue tanya doi, elu lebih milih gue yang udah elu kenal bertahun-tahun lamanya atau elu lebih milih orang lain yang baru aja elu kenal beberapa minggu lamanya?

Lu tau doi jawab apa bray?
Doi lebih memilih orang lain yang baru kenal beberapa minggu lamanya!

Begitu gue menerima kenyataan pahit ini, doi datang lagi dan bilang kalo doi masih sayang sama gue tapi doi minta gue buat berubah.
Dan gue pun bilang hal yang sama, gue berusaha buat berubah asalkan doi mau balik lagi sama gue.
Seperti yang lu tau, merubah sifat dan kepribadian seseorang itu adalah hal yang teramat sangat sulit dilakukan ketimbang harus merubah kelakuan.

Dan tolong, bedakan antara sifat dan kepribadian dengan kelakuan. Karena ketiga hal tersebut jelas-jelas berbeda, dimana sifat dan kepribadian itu menyangkut banyak sekali aspek kehidupan seseorang, sendangkan kelakuan itu dipengaruhi oleh orang lain dan lingkungan.

Setelah doi mengucapkan hal tersebut, gue merasa masih ada harapan buat balikan lagi sama doi.
Gue minta baik-baik sama doi untuk sementara, berhenti dulu berhubungan dengan orang tersebut termasuk gue. Dan gue pun udah minta baik-baik sama orang tersebut buat berhenti dulu menghubungi doi.

Selang beberapa minggu doi pun akhirnya memutuskan untuk tidak memilih satupun diantara kita.
TIDAK MEMILIH SATUPUN DIANTARA KITA.
Itu pun "katanya" atas rekomendasi dari ibunya :)

Tapi apa yang gue dapat?
Cuma skenario busuk yang mereka berdua lakukan buat membungkam gue doang.

Cewek gue itu bilang udah gak berhubungan lagi dengan cowok lain itu, kedua kontak kita di blokir.
Tapi dari apa yang gue liat dan tau, mereka berdua masih aja berhubungan layaknya pasangan baru kawin kemaren sore!

Gue bisa apa bray?
Pengen banget rasanya apa yang gue miliki ini hilang gitu aja, karena setiap kali gue tau dan ngerasain, sakitnya itu bray luar binasa, bener kata lagu dangdut juga, lebih baik sakit gigi bray daripada harus sakit hati, asli! terbukti!

Parahnya, doi ini tergiur trip liburan gratis yang dibiayai sama cowok barunya itu ke bali, ah elahhh.

Gue udah tau, semua skenario yang dibuat, semua hal yang disembunyikan dan muka dua yang dipasang itu buat membungkam gue aja selama ini.

Kadang gue sindir, mau gak ketemu gue yang cuma butuh ongkos dibawah seratus ribu ketimbang pergi ke bali yang butuh ongkos beratus-ratus ribu?
Dan doi menjanjikan bakalan ketemu sama gue.

Tapi nyatanya, hari yang gue tunggu-tunggu itu gak pernah datang!

Doi malah lagi dijalan pergi ke bali sana dengan trip gratisannya :)

Lu tau dimana doi menetap dan tinggal?
Satu kamar, kostan, "katanya" :)

Bagaikan kesamber petir disiang bolong denger langsung darinya!

Sakit hati gue semakin menjadi-jadi bray.
Padahal di awal doi bilang belum bisa milih siapa-siapa.
Begitu ditanya dan dipaksa pilih siapa, doi bingung dan ujung-ujungnya bilang gak milih siapa-siapa.
Tapi nyatanya, doi milih pergi kesana!

====

Terlalu banyak hal yang udah kita lalui bersama dan lu sia-siakan gitu aja semua usaha dan perjuangan kita sama-sama. Cerita yang gue bawa ini hanya lah sedikit dari apa yang udah kita lewati dan lakuin sama-sama. Dan lu tau semua itu! Lu tau apa aja yang udah kita lewati dan lalui sama-sama, lu tau hal apa aja yang udah kita coba, baik dan buruknya, semua selalu dilakukan berdua. Dan lu juga tau, apa yang akan kita lakukan jika nantinya kita bersama.

Waktu yang kita habiskan selama bertahun-tahun ini pupus gitu aja dan kalah dengan waktu yang hanya berminggu-minggu lamanya. Cerita ini sedikit mewakili rasa kesal dan kecewa gue selama ini sama elu. Sorry gue gak punya banyak kata manis yang pantas di ucapkan, karena gue bukan tipikal orang yang romantis.

Still..
Gue gak pernah mempermasalahkan semua masalah yang lu buat, tapi akan selalu gue inget.

Gue gak pernah menyalahkan perbedaan agama kalian berdua, tapi gue gak pernah setuju berdasarkan apa yang gue percayai.

Gue gak pernah bisa menerima semua kebohongan, kemunafikan dan pengkhianatan yang lu lakuin terhadap gue selama ini. But still, Im totally f_cking love you! I do love you!

At least but not last..

Jika suatu saat nanti lu sadar dengan apa yang lu lakuin dan perbuat.
Gue ada :)
See you in another day!

===

Terimakasih untuk semua orang yang pernah mendukung hubungan gue sama doi selama ini.
Terimakasih buat semua sahabat, dan temen-temen SMA gue dan doi selama ini.
Terimakasih buat semua temen-temen kuliah gue dan doi selama ini.
Terimakasih buat florist Cirebon, Mbak Yuniah.
Mungkin dukungan dan doa nya bukan untuk saya yang sekarang ini mbak :)
Dan mungkin saya berhenti dulu ngimpi sekaligus ngordernya hehehe

Untuk keluarga terutama Ayah dan Ibu, maaf karena telah membawa dan mengenalkan seseorang yang bukan semestinya menjadi milik anakmu ini.

Thank you.
Previous
Next Post »

Mau dapetin update-an terbaru untuk setiap artikel dan tulisan menarik dari blog Bete Gak Sih?

Subscribe aja bray!

5 komentar

Write komentar
30 September, 2015

panjang banget ceritanya mas. waduh kudu sipa kopi banyak nih. tega bnget mas pas bilang sam cewe lo kalo lo suka sama cewe lain. untung cuman tamparan yang di dapat coba plus spatu hak tinggi di jidat. hehehe

turut kasian mas kalo di bohongi

Reply
avatar
02 October, 2015 This comment has been removed by the author.
avatar
10 October, 2015

Sedih..

Semua cewek itu sama, di kasih yang cowok yang baik, minta yang yang sifatnya kasar.

Giliran udah hancur aja, bilangnya semua cowok sama aja..

Susah untuk di mengerti...

Reply
avatar
10 October, 2015

kalo lagi galau emang gitu mang, demenya yang panjang panjaaaang haha
namanya juga perjuangan mendapatkan wanita yang salah ah elaahhhh

nanti ane mampir ya kalo udah ga galau haha

Reply
avatar
10 October, 2015

udah bray, relain aja. gue juga
yang penting kita udah berlaku jujur, adil juga benar dalam menjaga, mengarahkan juga mendidik doi

kalo doi gak suka, ga terima
ya udahhhhhhhhhh
toh kalo ancur, doi nyesel sendiri

Reply
avatar