8 Game Online Akan Diblokir! Setuju atau Tidak?

June 08, 2015 /
Isu Game Online akan di Blokir - Oy Gan 'N Rosist, bersukurlah elu semua yang lagi bete karena mungkin sekarang-sekarang ini bakalan nambah lagi orang-orang yang bakalan ikut ngerasain bete. Mereka adalah para gamers bray, katanya, beberapa game online akan di blokir oleh pemerintah kite bray.

Gue sih kurang tau gimana ceritanye bisa begini ah elahhh. Tapi biarpun begitu, gue sedikit banget baca-baca surat kabar, baik cetak maupun elektronik. Hingga akhirnya gue agak tercerahkan gitu aja bray.

Gak tau sejak kapan kabar ini beredar di tengah masyarakat, yang jelas gue berusaha cari tau "awalnya" bray. Tapi karena terbentur sesuatu hal yang gue sebut "mood", gue jadi males buat nerusin pencarian gue ini bray.

Tapi pencarian gue gak sia-sia juga bray, dengan terbatasnya kapasitas otak gue dalam memahami isi dan makna yang terkandung didalam berita. Gue cuma mengambil, mengutip, menyadur, atau me-me lainya dari dua situs berita doang bray -haha~

Tapi oke wae lah bray, gue rasa segitu aja udah uyuhan buat gue mah - hahah~
Jadi gini bray, semuanya berawal ketika negara api menyerang. Dari sana mari kita agak munduran dikit kebelakang, kita flashback bentaran doang, kira-kira 4 bulan dari sekarang.

Tepatnya pada hari Kamis, 15 Januari 2015. Ismail Cawidu, bapak ketua geng Pusat Informasi dan Humas Kemenkominfo menyampaikan kepada republika bahwasanya, "Kemenkominfo tak akan ragu untuk memblokir situs-situs game online yang dinilai berpotensi merusak mental anak-anak. Namun, hal ini mesti didahului oleh aduan dari masyarakat ke Kemenkominfo RI."

Karena sebelumnya, dalam sebuah riset yang telah dilakukan oleh Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Anak Aceh menyimpulkan bahwa, game online berpotensi merusak anak-anak, baik dari sisi psikis maupun kepribadian.

Asal elu tau bray, kesimpulan ini diperoleh berdasarkan riset, pantauan, dan survei terhadap anak-anak di Aceh selama setahun terakhir bray. Cukup lama bray, gue aja riset paling banter 3 bulan. Itupun riset abal-abal yang penting lulus - haaaaaaahhh (ketawa penonton bayaran)~

Kagak bray, gue becanda!
Beda lagi kita ruang lingkupnya juga. Gue mah apa atuh, kelas ikan teri di asinin yang digondol kucing budug.

 Jadi bray, dari hasil riset tersebut, ada beberapa game online yang disebut-sebut berpotensi dan "berbahaya" bagi anak-anak bray.

Seenggaknya ada delapan game online yang disebut bray, entah emang baru 8 aja yang disebut, atau emang cuma segitu aja, gue juga kagak tau bray. Kan bukan gue yang riset nya bray, ah elahhh.

8 game online yang disebut diantaranya adalah; Point Blank, Counter Strike, World of Warcraft, Call of Duty, RF Online, AION, Gunbound, dan terakhir Lost Saga.

Ke-8 game online tersebut dinilai menyuguhkan hal-hal negatif bagi anak-anak bray, beberapa diantaranya yang jelas-jelas keliatan itu ya perang-perangan, perkelahian, pembantaian etnis, perang antarsuku, sampe pembunuhan sadis terhadap siapa pun yang dianggap lawan olehnya.

Karena muatan negatif yang terdapat didalam game online itu lah bray, dikhawatirkan anak-anak akan mencontoh, bahkan meniru hal negatif tersebut dalam kehidupan sehari-hari. Apalagi, berdasarkan riset tersebut, game online ini digandrungi oleh anak usia delapan sampai 14 tahun.

Dari ke-8 game tersebut, salah satunya udah gue mainin sejak gue masih kecil bray. Kalo gak salah sih, gue udah main itu game sejak gue masih duduk dibangku SD. Cuma lebih sering main sih waktu SMP dulu taun 2000-an.

Selama itu pula bray, gue menyaksikan, berkenalan dan main bareng dengan sejumlah player lintas usia bray. Dari bocah yang makanya masih disuapin dan ingusnya masih di lap-in sama emaknya, sampe bapak-bapak yang udah punya anak pun udah pernah gue temuin.

Dari pengalaman gue yang udah lumayan lama itu, serta dari sejumlah net khusus game online yang pernah gue kunjungin selama ini. Kurang lebih gue setuju-setuju sih aja sama hasil dari riset yang udah dilakuin oleh LBH tersebut.

Emang nyatanya kebanyakan orang yang main game itu rata-rata anak seusia SD sampe SMP. Meski anak SMA dan kuliahan juga ada, tapi dari pengalaman gue pribadi, jumlahnya masih kalah kalo dibandingkan dengan mereka yang masih SD dan SMP bray.

Dari apa yang gue saksiin selama ini, memang nyatanya sikap, perilaku, dan bahkan bahasa dari anak-anak tersebut banyak dipengaruhi oleh game, terlepas dari baik dan buruknya pengaruh tersebut. Karena kalo dijabarin lagi ini pengaruh baik dan buruknya, bakalan panjang lagi ceritanya bray ah elahhh.

Tapi kalo boleh gue tarik kesimpulan dari pengaruh baik dan buruknya game buat perkembangan anak nih bray, dengan masih berdasarkan kepada pengalaman gue pribadi. Gue rasa, game yang kurang lebih sama seperti yang disebutkan sebelumnya lebih banyak pengaruh negatifnya buat anak dibanding positifnya.

Tapi gak menutup kemungkinan loh bray, orang yang udah bisa dikatakan dewasa pun masih bisa terpengaruh oleh game, tentunya dilihat dari berbagai aspek juga bray.

Soal yang satu ini, pernah gue sindir di salah satu thread gue yang berjudul "Kelakuan Kampret Para Gamers". Selain itu, di thread itu juga disebutkan sejumlah kelakuan gamers yang seringkali gue temuin selama ini.

Disamping itu, guna memperkuat thread gue sebelumnya biar gue gak disebut-sebut sebagai orang yang asal bunyi, elu bisa baca thread gue yang berjudul "Mengukur Tingkat Kedewasaan Seseorang", jika elu merasa kelakuan tersebut hanya berlaku bagi anak ingusan doang.

Dengan kata lain, thread gue tersebut kurang lebih mendukung kesimpulan yang dikemukakan oleh LBH tersebut dengan melihat sejumlah kelakuan mereka berdasarkan pengamalan gue pribadi yang mungkin akan berbeda dengan elu semua.

Walaupun gue setuju dan mendukung hasil dari riset yang dilakukan oleh LBH tersebut, gak serta merta gue juga mendukung pemerintah buat memblokir game online tersebut. Banyak hal yang harus dipertimbangkan sebelum main sikat gitu aja.

Gimana nasibnya sama mereka yang menggantungkan hidupnya dan bekerja pada perusahaan yang menaungi salah satu diantara game tersebut?
Gak kasian apa sama keluarganya? Entar anak, istrinya makan dari mana?

Elu kira nyari kerja gampang?
Gampang buat elu yang tinggal nyodorin duit dan bilang "nitip". Lah buat mereka yang dapet kerja dari hasil ngelamar sana sini, ditolak sana sini, gimana urusanya bray? ah elahhh.

Meskipun bisa disebut ngasih solusi buat mengatasi permasalahan tersebut, tapi kalo solusi tersebut malah menimbulkan masalah baru buat orang lain mah namanya bukan solusi dong braaaaaay!

Ya, gue sih percaya aja bray sama yang bikin aturan dan kebijakan. Pasti udah pada mikirin segala macem kemungkinan dan dampak yang ditimbulkan sebelumnya, serta solusi untuk mengatasi akibat yang ditimbulkan dari di berlakukanya aturan dan kebijakan tersebut.

Buat gue yang memiliki sedikit sekali ilmu dan pengetahuan yang pas-pasan walaupun terkesan maksain. Gue punya pemikiran sendiri dalam menyikapi hal ini bray, terutama dalam hal aturan.

Menurut gue bray, dalam hal ini sebaiknya pemerintah membuat peraturan atau kebijakan yang mewajibkan setiap developer game atau apapun itu yang berkecimpung di industri game untuk memperketat atau menyaring lagi para penggunanya.

Hal tersebut mungkin bisa dilakukan dengan cara membatasi usia sesuai dengan konten yang terkandung didalamnya. Atau bisa juga mengharuskan penggunanya melakukan scan KTP atau kartu pengenal lainya. Walaupun selalu ada jalan menuju roma, tapi setidaknya bisa menekan jumlah pengguna dibawah umur.

Tapi, kalo memang masalahnya bukan sekedar karena "anak-anak", semisal turut mempengaruhi dan bahkan merubah idealisme seseorang, merusak atau bahkan mengandung unsur provokatif serta memecah belah masyarakat, adanya konspirasi yang bisa menggoyang dribel kan pemerintahan (hihi), mencoreng nama baik negara, merusak sejarah dan budaya, apalagi kalo sampe mengancam konstitusi negara. Ya sikat habis pak! Jangan kalah ama China dan Filifina, ah elahhh.

Kalo menurut elu sendiri gimana bray?
Previous
Next Post »

Mau dapetin update-an terbaru untuk setiap artikel dan tulisan menarik dari blog Bete Gak Sih?

Subscribe aja bray!

14 komentar

Write komentar
Dyllan
11 June, 2015

Tidak Cso jangan

Reply
avatar
Hasbi Adam
11 June, 2015

kalo saya sih setuju aja game-game yang situ sebutin diatas di blokir toh saya ga suka main game... lagipula meskipun diblokir pemerintah anak jaman sekarang mana ada yang bodo mereka pasti tetep bisa buka game nya kayaknya sih, coba liat aja situs porno yang katanya pemerintah udah blokir toh masih bisa dibuka

Reply
avatar
11 June, 2015

seperti yg udah gue bilang bray, selalu ada jalan menuju roma. tapi apapun itu, setidaknya bisa menekan angka penggunaanya khusus utk anak dibawah umur dalam hal ini game yang mengandung konten tertentu yang dianggap bisa merusak mental anak seperti yang gue kutip dari riset tetangga. pada akhirnya, semua pasti kembali ke diri dan pribadi masing-masing. yo bay!

Reply
avatar
11 June, 2015

gue juga main tuh game

Reply
avatar
11 June, 2015

LS kagak jadi kali bray :v cek https://www.facebook.com/lostsagaindoofficial/posts/960410514017448

Reply
avatar
11 June, 2015

kecewanya saya sudah main PB dari dulu sekolah sampai sudah kerja, pangkat udah B2 malah mau ditutup, server lagger juga kalau main. tapi hapus aj semua biar gk boros duit dan gk ada anak anak bolos.

Reply
avatar
Darto Iwan Setiawan
12 June, 2015

Sebenarnya game macam ini ada nilai negatifnya. Biar aja di blokir, kan masih banyak game online yang lain. Take it easy.

Darto - www.dunia-digital.com

Reply
avatar
13 June, 2015

kalau saya antara setuju atau tidak setuju, karena saya tidak pernah main game, kedua spt yang dikatakan @Hajir ™ dari dulu main dan sudah ada pangkatnya, lah, sakit lho hehe

Reply
avatar
14 June, 2015

Dragon Nest kagak ada ya ?
Padahal kan juga perang :/

Reply
avatar
18 June, 2015

sudah hampir 1 tahun saya tinggalin tuh game nya mba :D bete mainnya

Reply
avatar
30 June, 2015

klo menurut saya sih, setuju ajh . toh emang game online bisa bikin lupa diri. bukti udah banya. Inget maen game ama buat game beda loh

Reply
avatar
03 July, 2015

iya dong beda bray

Reply
avatar
10 July, 2015

ah gue kaga tau bray

Reply
avatar
11 July, 2015

sekarang sudah launching lagi pb garena tapi kurang minat main

Reply
avatar