Kenali 7 Ciri-Ciri Penipu di Group Jual Beli Online

May 08, 2015 /
Mengenali Ciri-Ciri Penipu di Group Jual Beli Online Facebook - Hallo Gan 'N Rosist! Apa kabray? Semoga selalu sehat dan baek-baek aja.

Kali ini gue mau berbagi pengalaman dan juga peringatan buat elu bray. Tapi bagi elu yang biasa aja menyikapi hal ini dan cenderung memilih jalan yang lebih enteng, apalagi mencemooh, gak usah baca ini thread.


Jual Beli Gadget Online

Jual Beli Handphone Online
Image via devianart.com

Kembali ke tengtop!
Jadi, sebelumnya gue sempet terjun ke bisnis jual beli gadget secara online bray.
Disana, gue banyak ketemu sama berbagai macem orang dengan latar belakang, usia dan jenis kelamin yang berbeda-beda.

Selama itu, yang paling sering gue temuin adalah orang yang rentan usianya antara 17-35 tahun, dan semuanya rata-rata cowok. Jarang banget gue temuin cewek yang jual beli walaupun ada beberapa, tapi jumlahnya tetap kalah dominan jika dibandingkan dengan pria.

Oh iya, sekilas tentang jual beli gadget secara online ini. Wadah dari bisnis yang gue lakuin ini bukan melalui situs-situs khusus jual beli ya, tapi melalui group-group tertentu yang dibuat khusus untuk jual beli di salah satu social media.

Biasanya, group-group seperti ini ruang lingkupnya gak sebesar situs jual beli pada umumnya. Setiap daerah atau kota memiliki group masing-masing yang dikhususkan untuk jual beli gadget. Misal, nama groupnya adalah Jual Beli Gadget Kota ------ atau Jual Beli Handphone Daerah ------.

For your information, biasanya, group dengan jumlah anggotanya yang mencapai belasan atau puluhan ribu merupakan group yang cukup intens dalam melakukan transaksi.

Hal ini akan jelas terlihat apabila group tersebut ramai akan para penjual dan calon pembeli yang saling bertanya jawab disetiap post yang dibuat oleh para penjual yang menawarkan barangnya.

Singkatnya, skenario yang terjadi kurang lebih adalah seperti ini :
Gue post barang > elu komen > lanjut via PM > ngatur waktu dan tempat buat ketemuan via SMS > ketemuan > deal.

Nah, gue kasih tau bagi elu yang baru banget mau ngelakuin transaksi atau beli barang secara online kaya gini, khususnya lewat group-group macem yang gue sebutin tadi.

Elu kudu hati-hati dan bener-bener teliti bray!
Penipu selalu ada dimana-mana, malah tumpeh-tumpeh. Sampe-sampe, orang yang ngewakilin kita aja ikutan nipu - ehh gimana sih~

Ini berdasarkan pengalaman gue ketemu sama sejumlah penjual yang "nakal" dalam melakukan transaksi jual belinya. Jadi, dikit-dikit gue tau lah akal-akalan mereka ini buat mengelabui calon pembelinya.

Inget! gue gak termasuk salah satu dari komplotan orang yang suka nipu dan merugikan orang lain. Intinya gue pernah ketemu sama mereka, udah itu ajah!

Cara Mengenali Penipu di Group Jual Beli Online

Cara Mengenali Penipu di Group Jual Beli Online
Image via common.wikemedia.com

Disini gue memposisikan diri sebagai orang ketiga ya bray atau apalah sebutanya suka-suka elu dah, yang jelas disini gue melihat dari sisi calon pembeli dan juga dari sisi "penjual nakal".

Selalu teliti dan taruh perhatian lebih, kenali sejumlah ciri berikut ini ;

Satu
Biasanya si penipu punya banyak akun kloningan. Nama, foto dan identitas pribadi lainya rata-rata dapet nyomot dari internet atau minjem foto temen, tetangga bahkan sodaranya.

Yang harus dilakukan :

  1. Screenshot semua data pribadi mengenai akun pelaku. Pastikan juga nama profil ataupun url yang menuju profilnya elu simpen.
  2. Screenshot juga semua aktivitas antara elu dan doi selama berinteraksi. Baik itu post dan komentar, private message ataupun SMS.
  3. Ambil foto yang doi gunakan dan lakukan pencarian melalui google image search guna mengetahui kalo foto tersebut dapet nyomot dari internet atau bukan.
  4. Jika ternyata foto tersebut ada yang menyamai atau bahkan sama dengan yang ada di hasil pencarian dan menunjukan profil yang berbeda, elu kudu waspada.
  5. Begitupun kalo gak ada yang nyamain, elu tetep kudu hati-hati dan jangan mudah percaya. 
Sebagai catatan, langkah awal ini penting untuk dilakukan karena nantinya akan ada kaitanya dengan aksi si penipu setelah berhasil melancarkan aksinya.

Dua
Nomor kontaknya pun biasa berubah-ubah dan gak jarang cuma sekali pake aja.
Kalo enggak, si penipu tetep pake nomor tersebut. Namun ketika dihubungi, gak pernah ada jawaban, kalopun ada paling cuma sekali atau dua kali biar si korban gak merasa tertipu.

Tapi tetep, ujung-ujungnya mah gak bakalan mau tanggung jawab, kemudian nomor yang tadinya bisa dihubungi mendadak jadi gak aktif.

Untuk point yang kedua ini, mungkin elu bisa simpen terlebih dahulu nomor kontaknya kalo-kalo ternyata doi beneran penipu dan elu berniat ngelaporin doi ke pihak yang berwajib.

Tiga
Ketika mengatur waktu dan tempat untuk janjian, biasanya si penipu memilih tempat yang agak jauh dari lokasinya berada.

Selain itu, tempat yang doi pilih ini punya banyak arah jalan, namun gak terbilang sepi dan gak terbilang ramai juga oleh orang ataupun kendaraan.

Tapi, menurut gue soal tempat biasanya gak terlalu punya ciri khas, ini dikarenakan mudah dikenali oleh orang yang mungkin ngerti niat doi sebenernya dan udah punya cara buat mengantisipasi hal tersebut.

Yang patut diwaspadai dan lebih teliti lagi itu ketika si penipu memilih untuk bertemu di waktu malam hari. Suasana malam yang cukup kalem di beberapa tempat ditambah pencahayaan nya yang gak sebagus siang hari, membuat si penipu lebih nyaman melancarkan aksinya.

Alasanya yaitu, guna mengaburkan pandangan pembeli ketika mengecek barang yang dia jual. Terlebih akan sangat menguntungkan apabila keadaan badan barang tersebut memiliki warna yang udah pudar, apalagi berwana gelap.

Sehingga kondisi cacat yang terdapat pada barang akan sulit terlihat karena kurangnya pencahayaan. Meskipun dibantu oleh adanya cahaya dari lampu, namun tetep aja cahaya matahari mah lebih jreng dan cetar membahana.

Yang harus dilakukan :

  1. Pastikan tempat yang doi sebutkan elu kenali dengan baik.
  2. Sebisa mungkin, ajak satu orang teman buat nemenin. Biar elu punya saksi kalo-kalo kena tipu.
Empat
Perhatikan kendaraanya. Biasanya, kendaraan yang doi pake dapet minjem punya orang.
Tapi, sebagian ada juga yang make kendaraanya sendiri - ini mah agak sulit ditebak~

Intinya, si penipu akan berusaha sebisa mungkin membuat elu gak terlalu memperhatikan kendaraan yang doi pake. Entah itu dengan cara memarkirnya ditempat yang agak sulit diliat (terutama oleh elu sebagai calon pembeli), atau bahkan doi dateng bareng temenya yang nungguin doi di motor.

Yang harus dilakukan :

  1. Inget-inget nomor polisinya.
  2. Kalo perlu, foto sekalian sama motor-motornya. Tentunya tanpa sepengatahuan doi bray. Salah-salah entar doi merasa tersinggung karena belum apa-apa udah di anggap yang enggak-enggak dengan gelagat elu yang kaya gitu.
Lima
Ketika ketemuan dan elu minta buat liat barangnya buat mastiin sekaligus ngecek kondisinya. Si pelaku biasanya akan terlihat seperti orang yang terburu-buru dan gak sabaran.

Enam
Apalagi kalo kasusnya seperti point yang sebelumnya (point empat), dimana doi dateng bareng temenya dan temenya itu gak mau turun dan nungguin doi di motor.

Ini yang perlu elu waspadai, karena dengan adanya temen doi yang nunggu, bisa jadi alibi keras doi buat cepet-cepet pergi dengan alasan buru-buru. Sehingga waktu elu buat ngecek kondisi barang pun jadi lebih cepet dan kurang teliti.

Yang harus dilakukan :

  1. Elu kudu bisa mendominasi percakapan bray, bagus buat elu yang tipikal orangnya supel dan gampang akrab sama orang.
  2. Ajak temen doi yang nunggu di motor itu buat ikut duduk bareng.
  3. Kalo perlu, kasih mereka minuman (ngeluarin uang lebih dikit gak jadi masalah daripada harus rugi banyak nantinya).
  4. Tanyakan apa yang mau elu tanyakan, kalo doi niatnya baik dan jujur. Doi bakalan sabar jawab semua pertanyaan elu bray.
  5. Selain itu, pastiin juga elu udah ngecek semua kondisi barangnya dalam keadaan baik sesuai dengan apa yang doi sebutin di postingan doi sebelumnya. Pastikan juga semua fungsi yang dimiliki barang tersebut berfungsi dengan baik dan berjalan seperti seharusnya. 
  6.  Sebisa mungkin, ketika melakukan pengecekan agak di lama-lamain bray. Soalnya kadang ada barang yang udah di akalin sebelumnya biar bisa bertahan selama kurun waktu tertentu. Selepas dari waktu yang ditentukan, itu barang bisa aja mati total dan gak bisa di apa-apain.
  7. Tanyakan garansi ataupun kesanggupan apa yang doi berikan kalo-kalo barang yang elu beli nantinya ada kendala yang gak di inginkan oleh kedua belah pihak.
Sayangnya, walaupun cara-cara diatas udah dilakukan sebaik mungkin. Gak menjadi jaminan kalo elu gak kena tipu. Namun, guna memastikan apakah penjual tersebut penipu atau bukan. Elu bisa pantengin kedepanya bakalan gimana setelah transkasi berlangsung.

Tujuh
Kalo si penjual tersebut nyatanya memang seorang penipu, yang bakalan doi lakukan setelah dapet untung adalah :
  1. Bergegas balik.
  2. Cabut dan buang nomor yang doi pake buat komunikasi sama pembeli. Tapi dalam hal ini, gak serta merta si penipu langsung menonaktifkan nomornya. Si penipu bakalan nunggu si pembeli buat ngehubungi doi. Guna memastikan apakah pembeli tersebut bakalan komplain atau enggak.
  3. Kalo komplain, si penipu biasanya ngebales buat sekali atau dua kali. Beberapa menit kemudian barulah susah buat dihubungin dan lama-lama nomor tersebut gak aktif lagi.
  4. Setelah tau kalo si pembeli komplain dan marah besar. Si penipu ini bakalan langusng blokir akun socmed yang dipake oleh si pembeli
  5. Kemudian, si penipu akan berganti ke akun socmed kloninganya yang lain.
  6. Selang beberapa hari (gak menentu), akun socmed yang sebelumnya doi pake buat ngeblokir elu akan aktif kembali di group tersebut. Tentunya dengan identitas dan foto yang baru, tapi kalo soal nama, biasanya masih sama. Ini bisa aja terjadi, karena mungkin akun yang dia pake udah melebih batas maksimal pergantian nama.
Setelah itu...
Kalo sampe disini elu sebagai seorang pembeli benar-benar merasa tertipu. Elu bisa sertakan data-data yang elu ambil tadi pada langkah pertama, ketiga dan keempat terkait foto, screenshot, nomor polisi kendaraan yang pelaku pake, dll.

Kemudian lakukan post ke group dimana elu membeli barang dengan meminta bantuan admin dari group tersebut untuk mencari orang tersebut. Inget, ini group kan khusus untuk daerah/kota tertentu, jadi pelakunya pun gak bakalan jauh larinya.

Tapi kalo upaya ini gak membuahkan hasil juga, elu sebagai pembeli yang kena tipu cuma punya dua pilihan. Laporin ke pihak yang berwajib dengan bawa semua data-data yang berhasil elu kumpulin, atau pasrah dan ikhlasin aja biar Yang Di Atas lah yang menghukumnya?
Semua kembali ke diri masing-masing.

Yo bay!
    Previous
    Next Post »

    Mau dapetin update-an terbaru untuk setiap artikel dan tulisan menarik dari blog Bete Gak Sih?

    Subscribe aja bray!

    3 komentar

    Write komentar
    Aldi Rahman Untoro
    09 May, 2015

    keren nih pengalamannya, tentunya sangat bermanfaat untuk orang yang ingin melakukan jual beli online. Penipuan memang sering terjadi, jadi kita harus lebih hati-hati

    Reply
    avatar
    12 October, 2015

    BCA a.n Maghfira Mutiara Rosa 6010184078
    no. Hp : +6285946722734
    Instagram : @mmutiararh
    Nama instagram yang saya transaksi untuk membeli custom tee : @pearloveable tapi sekarang dia sudah menjual akun tersebut ke orang lain.
    Dia juga memiliki akun instagram lain yang menjual iphone 2nd dengan nama @suppiphone2nd juga akun instagram yang menjual obat MOMENT tapi saya kurang tau dengan akun instagram itu tapi pin bbmnya 540B0C7F. Saya membeli custom tee tersebut dengan id line kalo tidak salah @HSG1173U lalu saya meminta refund dengannya di id line : mmutiararh dan pin bbm 540B0C7F. Saya membeli custom tee tersebut senilai 910rb jumlah tersebut menurut saya sangat besar.
    Kalian hati hati saja karena sudah banyak yang jadi korban MAGHFIRA MUTIARA ROSA HENDANA dia juga memiliki akun facebook dengan nama aslinya Maghfira Mutiara RH dan Maghfira mutiara yang menjual custom tee juga. Korban dia rata rata paidpromote orang sudah bayar tapi dia tidak mempromosikan tetapi saya korban membeli barang. Setelah saya telusuri, ternyata pacarnya juga seorang penipu.

    Reply
    avatar
    14 October, 2015

    terimakasih atas feedbacknya mbak, semoga kejadian tsb tidak terulang lagi dan bisa menjadi pelajaran bagi pembaca yang lain

    Reply
    avatar