Momen Paling Menyedihkan di Dunia

March 05, 2015 /
Momen Menyedihkan - Hari ini gue lagi sedih banget bray!
Bukan karena urusan cewek dan lain sebagainya..

Tapi karena gue kena masalah bray tadi pagi!
Sumpah bray.. ngenes banget awal hari gue.
Bikin males kemana-mana :'(

Semoga aja momen yang gue alamin ini gak kejadian sama lo semua bray.
Jangan sampe deh..


Momen Paling Menyedihkan di Dunia


Tadi pagi kan gue sempetin buat olahraga bentaran doang..
Jogging aja di area taman yang berada di pusat kota.

Sepulang jogging, gue jalan-jalan bentar.
Pas lagi jalan, gue liat di depan taman rame banget..

Banyak banget kerumunan orang yang memenuhi sebuah stand khusus pakean..
Dimana di stand tersebut kebetulan lagi promo dan diskon gede-gedean.

Gue sih sebenernya kurang tertarik sama yang begituan..
Tapi gara-gara liat orang bejibun gak karuan, justru membuat gue semakin penasaran.

Gue iseng liat kesana barang sebentar..
Cuma sekedar pengen tau dan mengobati rasa penasaran,
Gimana sih caranya bisa narik pengunjung sebanyak itu?

Setibanya dikerumanan..
Gue coba untuk mendekat dan menerobos masuk ke tengah kerumunan dengan niatan bisa sampe ke baris dan garis paling depan.

Tapi sayang.. gue kejebak di tengah-tengah himpitan dan gencetan badan ibu-ibu yang berat dan lebar badanya sulit untuk dideskripsikan, apalagi digambarkan!

Belum lagi, gue harus berjuang melawan kerasnya tekanan yang datang bertubi-tubi tanpa henti dari setiap sudut.. dimana orang-orang yang berada disana saling sikut dan saling sikat rebutan pakean.

Gila bray! Gak pernah terbayang sebelumnya..

Gue yang masih polos dan gak tau apa-apa harus berada di tengah-tengah medan pertempuran yang mengerikan! Dimana orang-orang saling memperebutkan sebuah pakean dengan perlawanan yang cukup membuat gue merinding ketakutan!

Belum sempet gue keluar dan melarikan diri dari medan pertempuran..
Gue di kagetkan oleh seorang wanita (ibu-ibu) yang berada tepat di depan gue.

Doi teriak-teriak minta tolong karena dompetnya ada yang nyolong!

Sontak pertempuran sengit itu pun berhenti sejenak dan semua mata tertuju pada si Ibu.

Sambil teriak-teriak, si Ibu itu ngeliat dan merhatiin sekitarnya..
Lalu pandanganya berhenti tepat di depan komuk gue!
Dimana posisi gue waktu itu tepat berada di belakang doi.

Selang beberapa detik, doi teriak kenceng banget depan komuk gue!
Dan nyebut-nyebut gue sebagai biang dari hilangnya dompet doi.
Gila! Gue dituding sebagai maling!

Belum sempet gue membela diri..
Gue udah digiring sama Security! Dibawa dan diamankan ke pos keamanan :'(

Dalam sekejap mata..
Kerumunan pun berpindah ke tempat dimana gue di amankan.

Gila! Perasaan dan pikiran gue waktu itu campur aduk banget bray!
Gue gak tau harus ngomong apa dan mulai darimana :'(

Gue membela diri pun gak ditanggapi sama sekali!
Malah gue di suruh mengaku hal yang gak pernah gue lakukan sama sekali oleh itu Security.

Hampir semua orang yang ada disana neriakin dan nyuruh gue buat ngaku :'(
Padahal.. gue udah berkata jujur dan apa adanya..

Gue bener-bener gak tau, dan gue sama sekali gak nyuri dompet Ibu itu!

Sampai akhirnya.. si Ibu itu nelpon suaminya.
Begitu suami doi dateng, eh taunya suami doi itu Polisi..

Walaupun gue bukan seorang pencuri..
Tapi kalo udah liat Polisi, terkadang gue merasa ngeri :'(

Untungnya itu Polisi dengan baik hati meminta orang-orang untuk membubarkan diri dan biarkan hal tersebut menjadi urusan polisi.

Akhirnya, satu persatu dari mereka membubarkan diri termasuk si Security dan mereka pun kembali ke stand yang tadi.

Dengan begitu.. berkuranglah rasa malu ini karena dijadiin bahan tontonan yang tak henti-hentinya kena bully.

Begitu suasana cukup tenang..
Itu Polisi datang menghampiri.

Belum habis rasa ngeri ini karena adanya Polisi..
Tiba-tiba sebuah tinju Polisi mendarat dengan dramatis di pipi kanan gue yang manis abis!

Kaget, takut, sakit dan sedih bercampur jadi satu :'(

Gue bingung harus gimana bray buat mengakhiri semuanya waktu itu :'(
Gue udah berkata yang sejujurnya kalau gue ini emang bukan pencuri yang ngambil dompet doi!

Tapi, itu si istri Polisi tetep kekeuh kalau gue ini pencurinya :'(

Mendengar perkataan istrinya itu..
Si polisi makin menjadi dan kembali memukul gue dibagian pipi sebelah kiri :'(

Karena gue gak kuat terus-terusan digituin..
Dan melawan pun akan panjang urusanya.

Sempet kepikiran dalam benak gue ini buat mengakui, kalau gue ini emang orang yang nyuri dompet doi.

Seenggaknya.. dengan mengakui..
Mungkin gue gak terus-terusan dipukuli, digampari, dicaci dan dimaki :'(

Tapi pikiran itu gue buang jauh-jauh!
Karena gue selalu memegang teguh dan meyakini bahwa,

"Selagi kita merasa benar. Kenapa kita harus lari?"

Ditengah kemelut yang terjadi diantara Polisi yang asik mukulin gue beberapa kali dan gue yang bersikukuh membela diri.

Tiba-tiba datanglah seorang gadis cantik nan seksi dengan pakaian serba mini datang menghampiri si Ibu itu tadi. Lalu doi berkata,

"Mah, ini dompet mama ketinggalan di mobil. Tadi aku cari-cari mama kesana tapi gak ada. Begitu liat ada mobil papa disini, aku samperin deh, eh taunya mama emang ada disini."

What the!!?#%(^&*!?!
Kampret!!!

Gue yang dari tadi abis dipukuli dan dipaksa buat mengakui kalo gue ini pencuri..
Taunya itu ibu-ibu pikunya setengah mati!

Itu ibu-ibu sama Polisi yang sekaligus suaminya beserta anaknya yang cantik langsung meminta maaf karena udah nuduh gue sebagai pencuri.

Gila aja! Gue udah nanggung malu! Belum nahan sakit karena dipukuli!
Terlebih lagi.. nama gue tercemar karena di cap sebagai pencuri!
Dan mereka cuma bilang, "Maaf" ?

Gak salah?

Komuk gue yang udah kepalang ancur ini, gimana ceritanya?
Kegantengan gue jadi luntur dan turun drastis berpuluh-puluh persen karena bonyok dipukuli itu Polisi!

Gue gak terima bray digituin!
Emosi gue menjadi-jadi setelah tau apa yang sebenarnya terjadi!

Gue bilang sama mereka,
Gue bakal ngaduin ini semua ke Kantor Polisi!
Akan gue selesaikan semuanya di Meja Hijau!

Mendengar perkataan gue yang seperti itu, sontak mereka kaget, dan si Polisi itu berkata,

"Maaf ya mas, ini cuma kesalah pahaman saja. Mari kita lupakan saja kejadian ini, kita ambil hikmahnya, dan kalo perlu diselesaikan, mari kita selesaikan secara kekeluargaan."

Mendengar perkataanya yang seperti itu..
Jelas gue tolak mentah-mentah niat mereka buat nyelesain ini secara baik-baik dengan cara yang mereka sebut dengan "kekeluargaan".

Gak sampai disitu..

Si Ibu kemudian datang menghampiri dan meminta maaf untuk yang kedua kalinya sambil nawarin gue sejumlah uang, dengan maksud agar gue ini gak memperpanjang masalah tersebut, apalagi sampai dibawa ke ranah hukum.

Gue tolak tawaran doi dengan berkata,

"Maaf bu, gini-gini juga saya punya harga diri yang gak bisa dibeli dengan jumlah uang sebanyak itu."

Waktu itu.. si Ibu menawarkan uang sebanyak Rp. 3.000.000,- bray.

Setan dah! Benerin komuk mah gampang!
Benerin nama yang susah!

Gak berenti sampai disitu..
Suaminya yang juga Polisi itu tadi, kembali menyodorkan sejumlah uang sebanyak Rp. 5.000.000,-

Tetep gue tolak bray!
Secara.. harga diri!

Karena gue rasa udah gak ada lagi hal yang perlu diomongin..
Gue bermaksud untuk segera beranjak pergi dari sana dan melapor ke Kantor Polisi di hari itu juga.

Tapi langkah gue tertahan oleh mereka yang kembali mencoba menawarkan sejumlah uang dengan angka yang lumayan besar, yaitu Rp. 7.000.000,-

Namun tetep gue tolak mentah-mentah!
Hingga akhirnya mereka pun memberikan penawaranya yang terakhir..
Yaitu dengan kelipatan jumlah uang yang telah mereka tawarkan sebelumnya.

Kalo di itung..
Yaa.. tinggal ditambah aja bray.

3 Juta + 5 Juta + 7 Juta..
Jadi totalnya Rp. 15.000.000,- bray.

Sejenak gue mencoba memikirkan kembali penawaranya itu..

"Kalo dipikir-pikir dan di itung-itung, lebih mending ngambil uang itu, dari pada harus ngurusin ini itu, yang angkanya mungkin bisa sama atau lebih dari pada itu", pikir gue waktu itu.

Dengan sedikit gengsi yang cukup tinggi..
Gue bilang, "15 juta mah saya juga punya! Uang segitu cukup buat apa?".

Mendengar perkataan gue itu..
Jadilah mereka kembali bernegosiasi.
Kemudian munculah kesepakatan terakhir dengan jumlah uang sebesar Rp. 17.000.000,-

Namun dengan syarat..

Si Ibu itu harus kembali ke tempat dimana tadi doi sempet teriakin gue sebagai pencuri, dan bilang sama mereka semua, kalo gue yang tadi dituduh nyuri itu sebenernya bukan pencuri..

Si Ibu itu meng-iya kan dan segera berlalu pergi ke tempat dimana tadi doi teriak-teriak gak jelas, ditemani sama anaknya yang cantik dan seksi itu tadi.

Tinggalah gue bersama itu polisi..
Gak ada kata yang keluar dari mulut gue ataupun doi.

Se-kembalinya si ibu dan anaknya itu tadi..
Maka kesepakatan pun udah hampir terpenuhi.
Tinggal mereka menyerahkan uang yang telah disepakati tadi secara "kekeluargaan".

Dalam hati..
Ada rasa seneng juga sih bray sebenernya.
Lagian, kapan lagi coba gue bisa megang duit segede gitu secara langsung?

Kemudian, pergi lah si Ibu sama Polisi itu tadi ke Bank buat ngambil uang..
Dan tinggalah gue bersama anaknya nungguin di pos yang tadi.

Selang beberapa lama kemudian..
Mereka berdua datang, dan kemudian menyerahkan uang "kekeluargaan" tersebut.

Namun sayang..

Belum sempet gue pegang itu uang.
Ada orang iseng banget nyiram gue pake aer!
Dan bangunlah gue dari mimpi megang duit Rp. 17.000.000,-
Previous
Next Post »

Mau dapetin update-an terbaru untuk setiap artikel dan tulisan menarik dari blog Bete Gak Sih?

Subscribe aja bray!

23 komentar

Write komentar
05 March, 2015

kasian banget elu gan,ni cerita bener gak nich.kalo bener kasian banget dah elu :v

Reply
avatar
06 March, 2015

yah ternyata cuma mimpi, tapi seru juga ceritanya :)

Reply
avatar
06 March, 2015

ane lebih kasian lagi sama yang baca ini cerita sampe akhir, sampe ke spoiler-spoilernya bray

Reply
avatar
06 March, 2015

Dasar lu kampreeeeet..blog sama yg punya nya emg sama2 kampret syekaleeh

Reply
avatar
06 March, 2015

hahah =D
bete gak sih dikibulin?

Reply
avatar
06 March, 2015

ajib nih blog laen drpada yg laen wkwk :v keren gan lanjutkan !

Reply
avatar
07 March, 2015

lanjutkan gan! lucu :v

Reply
avatar
07 March, 2015

Semoga hidup elu keren macem gue bray.

Reply
avatar
07 March, 2015

keren apaan? ente aja jones

Reply
avatar
07 March, 2015

kalau untuk saya tidak ada moment yang menyedihkan, walaupun itu sedih saya buat senang aj.Hidup cuma sekali jadi senang senang aj tanpa melupakan kewjajiban

Reply
avatar
07 March, 2015

ciee yang terbawa suasana, serius kali pak =D

Reply
avatar
07 March, 2015

Hadeuhhh ane mah sih gak bete gan dikibulin tapi cuma pengen bilang KAMPRET lu brayy wkwkwk :D keep posting lahh...

Reply
avatar
07 March, 2015

kampreeeeeeeeet, gue udah cape-cape baca panjang lebar, taunya cuma ngimpi. Nyesel gue buka spoiler

Reply
avatar
07 March, 2015

=D kalo bete bilang aja bray, kalo gak kuat, lambaikan tangan ke kamera

Reply
avatar
08 March, 2015

wakakkaka,. kasihanbener saya sob

Reply
avatar
08 March, 2015

selamat, ente masuk program acara jebakan jlebmen =D

Reply
avatar
09 March, 2015

Baru mampir udah suka sama tulisannya :)

www.fikrimaulanaa.com

Reply
avatar